Home » » Israel Lakukan Pelecehan Seksual Terhadap Anak-anak Palestina?

Israel Lakukan Pelecehan Seksual Terhadap Anak-anak Palestina?

Written By Khalifah Muslim on Jumat, 28 Desember 2012 | 07.42


Gambar : Pengakuan mantan tahanan anak Palestina yang dilecehkan secara seksual di penjara Israel di stasiun televisi Aljazeera.

Sebuah organisasi nirlaba hak-hak anak internasional mengatakan mereka memiliki bukti bahwa anak-anak Palestina yang ditahan Israel telah mengalami pelecehan seksual.

Defence for Children International (DCI) yang berpusat di Jenewa telah mengumpulkan 100 temuan dari anak-anak Palestina yang mengatakan bahwa mereka dianiaya oleh aparat Israel. Empat belas dari laporan mengatakan mereka mengalami pelecehan seksual atau mengancam dengan kekerasan seksual untuk menekan mereka dalam memberikan pengakuan.

Koresponden Al Jazeera di Tepi Barat, Nour Odeh, bertemu dengan salah satu anak-anak, hanya diidentifikasi sebagai "N", yang mengatakan ia menderita pelecehan seksual di tangan interogator.

DCI pejabat mengatakan bahwa ketika mereka telah melakukan komplain kepada militer Israel tentang perlakuan bawahannya terhadap anak-anak. Namun Israel menyebut, tuduhan mereka dianggap sebagai tidak benar.

Sekarang organisasi telah menyampaikan bukti kepada Pelapor Khusus PBB tentang Penyiksaan untuk meningkatkan tekanan terhadap Israel untuk menindaklanjuti  dugaan pelecehan itu. Sudah menjadi rahasia umum, Israel memiliki dua set hukum: satu untuk warganya, dan satu lagi untuk Palestina di Tepi Barat dan Gaza.

Semua warga Palestina, anak-anak dan orang dewasa, yang diadili di pengadilan militer. Anak-anak berusia antara 12 hingga kurang 15 tahun diadili di pengadilan militer Israel sebagai anak-anak. Sedang dari usia 16 tahun ke atas, mereka akan diadili sebagai orang dewasa.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia-mengkritik kebijakan penahanan Israel berkenaan dengan anak-anak, yang menafikan  akses ke keluarga mereka atau pengacara selama proses penahanan. Mereka tidak diizinkan untuk melihat pengacara mereka sampai mereka di pengadilan.

Saat ini ada 340 anak-anak Palestina di penjara-penjara Israel, kebanyakan dihukum karena melemparkan batu. Perintah militer Israel menetapkan bahwa melemparkan batu membawa konsekuensi hukuman penjara maksimum 20 tahun, dan tidak ada proses banding untuk keputusan oleh pengadilan militer Israel.

Militer Israel, dalam tanggapan tertulis, menolak tuduhan DCI, mengatakan penahanan anak di bawah umur konsisten dengan hukum internasional.

Dikatakan semua sidang pengadilan yang melibatkan anak di bawah umur di Tepi Barat dilakukan sebelum pengadilan militer khusus yang mengkhususkan diri dalam menangani masalah yang berhubungan dengan anak di bawah umur. "Dugaan tentang kekerasan dalam interogasi harus ditingkatkan selama persidangan atau keluhan resmi. Mengenai kehadiran pengacara selama interogasi anak di bawah umur, UU Remaja tidak memerlukan kehadiran seperti ini."

Bana Shoughry-Badarne, kepala departemen hukum di Komite Publik Anti Penyiksaan di Israel, sebuah kelompok hak asasi manusia Israel, mengatakan ada masalah besar di Israel terkaitan dengan keluhan terhadap layanan keamanan.

"Laporan terbaru kami, dari 2009, menunjukkan bahwa dari 600 keluhan yang disampaikan kepada Jaksa Agung Israel, namun semuanya ditolak," katanya kepada Al Jazeera dari Yerusalem.

"Tidak ada satu pun investigasi kriminal."
Share this article :
digitalhuda.com


 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. Islam Respon - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Modified by CaraGampang.Com
Proudly powered by Blogger