Home » » Metode Ilmiah Dalam Penyembelihan Hewan

Metode Ilmiah Dalam Penyembelihan Hewan

Written By Khalifah Muslim on Minggu, 21 Oktober 2012 | 12.29



Al Syaddad Bin Aous telah mengutip tradisi Nabi (saw) "Allah memanggil belas kasihan dalam segala hal, jadi belas kasihan ketika Anda membunuh dan ketika Anda pembantaian, mempertajam pisau Anda untuk menghilangkan rasa yang sakit". 

Banyak tuduhan telah dibuat bahwa penyembelihan dalam Islam tidak manusiawi untuk hewan (Kejam) . Namun, Profesor Schultz dan koleganya Dr Hazim dari Universitas Hanover, Jerman, terbukti melalui percobaan, menggunakan electroencephalograph (EEG) dan elektrokardiogram (EKG) yang * penyembelihan dalam Islam adalah metode manusiawi * penyembelihan dan baut tawanan yang menakjubkan, dipraktekkan dengan metode Barat, menyebabkan rasa sakit yang parah pada hewan. banyak Hasil mengejutkan. 

Rasulullah SAW. bersabda : “Sesungguhnya Allah menetapkan kebaikan (ihsan) pada segala sesuatu, maka jika kalian membunuh hendaklah kalian berbuat ihsan dalam membunuh, dan apabila kalian menyembelih, maka hendaklah berbuat ihsan dalam menyembelih, (yaitu) hendaklah salah seorang dari kalian menajamkan pisaunya agar meringankan binatang yang disembelihnya”
(HR. Muslim).

Hadits ini nampaknya agak sulit untuk dijelaskan. Betapa tidak, di dalamnya terkandung kalimat bahwa seakan Allah memerintahkan kita untuk ‘membunuh’, apalagi ada kata-kata, “…tajamkanlah pisaunya…!” Bukankah ini menunjukkan bahwa umat Islam memang dilatih untuk membunuh dengan kejam. Bahkan yang lebih nyata lagi, ada kalimat, “…meringankan binatang yang disembelih!” (Aneh, bukan?! Masak membunuh koq pakai kalimat basa-basi ‘meringankan binatang yang disembelih’! Padahal kita tahu, disembelih khan tentunya sakit sekali!?).

Mari Simak Metodenya dibawah ini..!!!

Eksperimental Detail:
 
1. Elektroda Beberapa pembedahan ditanamkan pada berbagai titik dari tengkorak dari semua hewan, menyentuh permukaan thebrain. 
2. Hewan-hewan diizinkan untuk pulih selama beberapa minggu.
3. Beberapa hewan dibantai dengan membuat sayatan, cepat mendalam dengan pisau tajam di leher memotong vena jugularis dan Arteri karotis dari kedua belah pihak, seperti juga Metode trakea dan esophagus Halal.
4. Beberapa hewan tercengang menggunakan pistol pembantaian baut captive manusiawi dengan metode Barat.
5. Selama percobaan berlangsung, EEG dan EKG dicatat pada semua hewan untuk merekam kondisi otak dan jantung selama pembantaian dan menakjubkan. 

Hasil dan Diskusi:
 
I - Metode Halal
 
1. Tiga detik pertama dari waktu pembantaian Islam sebagaimana dicatat pada EEG tidak menunjukkan perubahan dari grafik sebelum disembelih, sehingga menunjukkan bahwa hewan tersebut tidak merasa sakit selama atau segera setelah sayatan.
2. Untuk 3 detik berikutnya, EEG mencatat kondisi tidur nyenyak - tidak sadarkan diri. Hal ini disebabkan jumlah besar darah mengalir keluar dari tubuh.
3. Setelah 6 detik yang disebutkan di atas, EEG mencatat tingkat nol, tidak menunjukkan perasaan sakit sama sekali.
4. Sebagai pesan otak (EEG) turun ke tingkat nol, jantung masih berdebar dan tubuh kejang-kejang keras (tindakan refleks sumsum tulang belakang) mengemudi darah maksimal dari tubuh: menghasilkan daging higienis bagi konsumen. 

II - Metode Barat oleh CBP Stunning gun (Pemingsanan)

1. Hewan-hewan itu tampaknya sadar segera setelah menakjubkan.
2. EEG menunjukkan sakit parah segera setelah menakjubkan.
3. Hati hewan tertegun oleh CBP berhenti berdetak lebih awal dibandingkan dengan orang-orang dari binatang yang disembelih sesuai dengan metode Halal mengakibatkan retensi lebih daging darah inthe. Hal ini pada gilirannya tidak higienis bagi konsumen.

Sapi pistol setrum dapat meningkatkan resiko "Madcow '"
Dengan Leila Corcoran, BICNews 25 Juli 1997
Apakah tidak mengherankan bahwa hewan yang dibunuh menggunakan metode selain memotong urat nadi (lihat di atas artikel) yang dilarang dalam Al-Qur'an? Al-Quran adalah Kalam Allah dan Dia lebih mengetahui apa yang baik bagi kita!

WASHINGTON (Reuter) - Sebuah pistol setrum digunakan pada ternak sebelum disembelih dapat mengirim hamburan jaringan otak seluruh hewan, yang dapat memberikan rute untuk penyakit Madcow menyebar ke manusia, kelompok konsumen mengatakan Kamis. 

Tidak ada kasus didokumentasikan penyakit Madcow, atau bovine spongiform encephalopathy (BSE), di Amerika Serikat, namun kelompok konsumen mengatakan penggunaan senjata bius menimbulkan risiko yang berpotensi mematikan di Eropa. 

`` Ini penemuan baru berarti bahwa beberapa steak dan hamburger Amercans makan hari ini mungkin berisi potongan-potongan kecil materi otak,'' kata David Schardt, ahli gizi di Pusat Ilmu Pengetahuan untuk Kepentingan Umum. 

`` Sekarang, karena BSE belum terdeteksi di sini, tidak ada risiko yang diketahui saat ini. Tapi di mana BSE memang ada pada sapi, daging tersebut dengan bintik jaringan otak di dalamnya bisa menjadi makanan mematikan,'' katanya. 

Dalam sebuah konferensi pers yang tidak biasa, kelompok konsumen pengawas yang berbasis di Washington ini diikuti oleh perwakilan industri daging yang mengatakan mereka berencana untuk mensponsori penelitian pada metode yang menakjubkan di akhir tahun. 

`` Jika masalah ditemukan dengan baik menakjubkan secara umum atau dengan metode tertentu atau mesin, kita akan bergerak cepat untuk mengatasi hal itu,'' kata Janet Collins, wakil presiden di Daging American Institute, sebuah kelompok perdagangan industri. 

Jaringan otak dan sumsum tulang belakang adalah bagian paling menular dari hewan dengan BSE, yang makan lubang mematikan dalam otak hewan yang terinfeksi. Sebuah panik seluruh dunia sapi dipicu setelah wabah penyakit di antara kawanan Inggris di akhir 1980-an. 

Para ilmuwan masih tidak yakin apakah Madcow Penyakit dapat ditularkan ke manusia, namun mengatakan mereka khawatir tentang kenaikan dijelaskan dalam jumlah kasus penyakit Creutzfeldt-Jakob, penyakit otak yang tidak bisa disembuhkan pada manusia. 

BSE belum pernah terdeteksi pada peternakan sapi AS dan pejabat kesehatan federal telah mendirikan serangkaian `` firewall'' menentangnya, termasuk melarang ruminansia makan oleh-produk - bagian dari hewan ternak lainnya - untuk ternak, praktek diyakini memiliki
menyebar BSE di Inggris. 

Sebelum ternak disembelih, mereka terkejut dengan tembakan ke kepala untuk membuat mereka sadar dan untuk melindungi pekerja. Menakjubkan diwajibkan oleh hukum sehingga hewan merasa ada rasa sakit ketika mati. 

Pusat Ilmu Pengetahuan untuk Kepentingan Umum mengatakan penelitian terbaru di Texas A & M University dan oleh Badan Pemeriksaan Makanan Kanada menemukan metode yang disebut pneumatik menakjubkan disampaikan jadi kekuatan ledakan yang berceceran jaringan otak seluruh sistem sapi. 

`` Penelitian kami menunjukkan bahwa ada kemungkinan bahwa partikel mikroskopis materi otak dapat diedarkan ke paru-paru, hati dan mungkin situs lain,'' Garland Tam, seorang dokter hewan penelitian di Texas A & M mengatakan dalam buletin Juli CSPI. `` Implikasi yang menakutkan.'' 

Beberapa persen 30 sampai 40 sapi Amerika yang tertegun oleh senjata pneumatik, dimana api baut logam ke otak sapi diikuti oleh ledakan penghancuran dari 150 pon tekanan udara.
Metode ini populer di pabrik AS yang lebih besar daging sapi karena membuat insensible lebih lama daripada teknik lain, menghapus kekhawatiran hewan mungkin menghidupkan kembali sebelum mereka tewas dan menyebabkan malapetaka di garis pengolahan yang panjang. Senjata pneumatik tidak digunakan secara luas di luar negeri. 

Daging pejabat industri mengatakan mereka mulai mempertimbangkan studi tentang metode yang menakjubkan beberapa bulan yang lalu setelah belajar dari penelitian. Mereka mengatakan mereka berencana untuk menyadap para pejabat AS dan pemerintah Kanada untuk saran tentang cara untuk melakukan penelitian dan berharap untuk memiliki hasil pada akhir tahun ini. 

`` Tidak ada yang menginginkan AS tetap BSE lebih bebas dari satu juta bangsa produsen daging sapi,'' kata Gary Weber dari Asosiasi daging sapi Cattlemen Nasional.
Share this article :
digitalhuda.com


 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. Islam Respon - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Modified by CaraGampang.Com
Proudly powered by Blogger